Berita  

Kisah Inspiratif ‘Tukang Ngarit Naik Haji’ di Jember, Kegigihannya Mewujudkan Niat Jadi Teladan

Kisah Inspiratif

Maxgrosir.com, JEMBER – Uang memang instrumen penting agar bisa melaksanakan ibadah , namun yang terpenting adalah niat. Berkat niatnya yang kuat dan ditempuh dengan kegigihan serta kesabaran, Pak Mula (60), menjadi salah satu dari 905 calon (CJH) asal Jember yang melaksanakan rukun kelima itu.

Padahal siapa menyangka, bahwa Mula menabung dari hasil kerjanya ngarit (memotong rumput dengan sabit). Seperti serial televisi, lakon ‘Tukang Ngarit Naik Haji’ dimulai dari sosok sederhana ini.

Mula tersenyum, tersipu malu ketika mendadak Kepala Kantor Kementerian Agama Jember Muhammad memanggil dan memintanya maju serta berdiri di hadapan tokoh Kabupaten Jember, dan ratusan CJH saat acara pelepasan dan doa bersama jamaah calon haji di Gedung Balai Serbaguna, Jember, Rabu (15/6/2022)

Muhammad mengenalkan Mula sebagai orang yang patut diapresiasi, dan dicontoh. Kegigihan Mula dalam mengumpulkan biaya haji, kata Muhammad, patut dicontoh. “Karena (bisa naik haji) dari ngarit (merumput),” ujar Muhammad.

SURYA akhirnya berbincang dengan warga Dusun Ujung Babi, Desa Gunung Malang, Kecamatan Sumberjambe tersebut. Perbincangan yang dibantu rekan satu regu hajinya karena Mula tidak mahir berbahasa Indonesia. “Tidak bisa,” jawab Mula ketika ditanya apakah bisa berbahasa Indonesia.

Ia mengerti apa yang dibicarakan orang dalam Indonesia, namun terkadang untuk menjawab, ia kebingungan karena sehari-hari ia bertutur bahasa Madura. Bisa dimaklumi,ia hidup di lereng Gunung Raung di Kecamatan Sumberjambe, dan jarang keluar dari daerahnya.

Pria kurus ini keluar dari kawasan tinggalnya hanya saat ada keperluan penting, seperti saat mengunjungi putrinya di . Perjalanan jauh bahkan sampai keluar negeri akan ia jalani pada 22 Juni mendatang, yakni ke Arab Saudi untuk menunaikan ibadah haji.

Mula bercerita kalau ia memang berniat haji. Karena itulah, ia bekerja keras untuk mengumpulkan biaya haji. Dengan pekerjaannya mencari rumput untuk pakan setiap hari, Mula ternyata juga punya cara strategis dalam kesederhanaan pikirnya.

Seperti umumnya orang Madura, maka ia tertuju pada . Namun ia tidak punya , maka ia merencanakan tabungan sapi. Yaitu menerima gadu sapi, atau memelihara sapi milik orang lain yang setiap hari dirawat dan diberi makan dari rumput hasil ngarit.

Ketika sapi beranak, Mula mendapatkan bagian sapi. Anak sapi itu dipelihara untuk dijadikan induk, sampai akhirnya juga beranak. Sampai akhirnya, ia memiliki empat ekor sapi dari kerja kerasnya berpuluh tahun.



#Kisah #Inspiratif #Tukang #Ngarit #Naik #Haji #Jember #Kegigihannya #Mewujudkan #Niat #Jadi #Teladan

Sumber : surabaya.tribunnews.com